Menu Berbuka Puasa di Dalam Bus Antarkota

Designed by Freepik
Marhaban ya Ramadhan, sebelumnya saya ucapkan selamat menunaikan ibadah puasa di bulan Ramadhan 1437 H buat semua saudaraku sesama muslim. Ini tahun kedua saya bekerja pulang pergi Jombang Surabaya, alhasil pulangnya pasti menjelang maghrib. Perusahaan membuat aturan dengan memotong waktu istirahat 30 menit, jadi pulangnya bisa 30 menit lebih awal dari biasanya.

Sebetulnya saya senang bisa pulang lebih awal, tapi kemudian dibelakangnya jadi banyak dilema yang saya hadapi. Saya pulang pukul 4 lebih 15 menit, maghrib pukul setengah 6 kurang untuk saat ini, dan jam segitu saya masih berada di Balongbendo, 15 menit dari Mojokerto, sedangkan Mojokerto ke Jombang memakan waktu 30 menit lebih, sudah mulai masuk isya.

Mau nunggu maghrib pun masih lama, jadinya hari senin sampai jumat saya pasti menjama' sholat maghrib dengan isya, shalat fardlu tidak boleh diatas kendaraan, wajib kan menghadap kiblat apalagi masih ketemu isya. Wah, ini ngeles saja ya, hehe, tapi semoga tahun depan sudah dapat tempat kerja yang lebih dekat dengan rumah, aamiin.

Untuk berbuka puasa didalam bus, jangan khawatir, akan banyak menu berbuka yang enak, mantap, maknyus dan sedap. Mulai dari makanan pembuka, makanan utama sampai penutup. Eh, itu ilernya dilap dulu ya.

Makanan pembuka biasanya buah, didalam bus terkadang kalau lagi beruntung, kalian pasti menemukan penjual buah-buahan, mulai dari jeruk sampai salak, kalau beruntungnya plus-plus, biasanya ada yang jual klengkeng juga.

Sudah selesai dengan makanan pembuka, sekarang main course-nya. Bermacam-macam sekali pilihannya, mulai dari beraneka macam olahan tahu seperti tahu pong, tahu asin biasa, tahu sumedang sampai tahu diri kalau itu cuma tahu, cuma tahu, eh. Selain tahu, ada juga lumpia, ini ni yang paling sedap, tapi sayang saya lagi batuk, jadi belum pernah beli lumpia. Ada juga menu lain, tapi jarang muncul, onde-onde dan roti. Roti biasanya di Terminal Bungurasih, kalau onde-onde di Terminal Mojokerto.

Sampai sini masih bisa tahan godaan makan kan?. Kalau masih bisa saya lanjutkan.

Penutupnya paling istimewa lagi, ada air putih dalam kemasan, ada air soda dalam kemasan juga teh dalam kemasan, maknyus. HE HE HE (baca: ketawa maksa tanpa ekspresi). Tapi tidak cukup sampai disitu, di dalam bus masih banyak aneka cemilan yang sedap dan pastinya siap santap. Ada kacang-kacangan, permen, aneka macam kripik serta aneka macam keikhlasan, eh.

Oke cukup, kalau masih merasa kurang puas, atau kalian berencana naik bus patas yang tidak membolehkan adanya pedagang asongan naik bus, ada baiknya kalian bawa bekal untuk berbuka puasa di dalam bus, itu jauh lebih baik. Oh iya, sekedar catatan, menu pembuka diatas benar-benar istimewa lho, dan itulah salah satu nikmat puasa, karena menahan lapar seharian, menu makanan yang biasa pun jadi lebih istimewa, salam.

24 comments:

  1. Aaaaah problemnya hampir sama :' tapi bedanya, aku kalau buka diatas motor sih :' soalnya pulang kuliah jam 17.10. Waktu tempuh kampus ke rumah 40 menit. Jadi, aku sedia permen waktu balik kuliah guna dimakan pas buka :' wkwkwk habis males mampir-mampir sih ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh kalo permen juga nggak perlu berhenti ya, atau paling berhentinya cuma buat bungkusnya aja, benar-benar efisien

      Delete
  2. Buka jam setengah 6 kurang? Disini jam setengah enam lebih
    Waah curang si abang nih duluin buka
    .
    Kalo masih kurang sama menu di atas masih ada bangku bus, jendela, kaca bus yg siap dimakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha ente pasti sahurnya imsak lebih lama dong

      Delete
  3. Yang kerja dan harus buka di jalan, jadi rejeki buat para pedagang keliling, ya.

    ReplyDelete
  4. naik bus patas aja.. tapi kita bawa cemilan yg banyak, buat di dagangin.. gak ada saingan kan di patas gak ada pedagang asongan.

    tapi pedagang dadakan gak dilarang kan

    ReplyDelete
  5. hemmm asyik juga buka puasa dalam bis ya? bener itu nikmatnya puasa menu yang biasa bisa jadi istimewa.
    makanan pembukanya mantapp. sekarang semua ada yang kemasan gak perlu repot mau nyari minum.

    ReplyDelete
  6. Kalo di bis ser bingit. kaya buka di pasar takjil, semua ada ya mas. pilihan beragam dan biasanya harganya bersaing ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, betul, kadang ada juga yang jual senter, kopiah dan lain-lain

      Delete
  7. klo pas buka puasa sih makanan apapun terasa nikmat ya mas,beda dgn pas santap sahur,heee... slmt berpuasa juga mas.. ^_^

    ReplyDelete
  8. Gue sih, belum pernah buka puasa di Bus. Pernahnya di jalan. Iya, di tengah jalan. Lagi bawa motor gue buka puasa. Ya, ekstream sih. Tapi seru. XD

    Kapan-kapan gue coba deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. buset, di tengah jalan bang? sambil atraksi diatas motor dong biar ga berhenti

      Delete
  9. jaman kereta ekonomi masih banyak penjual saya sih lebih demen krn bisa jajan dan makannya tenang kang.. kalau bus soalnya pake acara berguncang2 kalo makan
    yg ada jadi mual

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah busnya bergoyang, plus disetelin dangdut pula
      iya sekarang di kereta udah jarang yang jualan, paling yang jualan dari pihak KA sendiri, itupun cuma mie instant sama minuman

      Delete
  10. jelang buka itu macet banget. mau gk mau harus buka di pinggir jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. macet banyak yang bagi-bagi takjil gratis, berhenti sekalian cari takjil gratis

      Delete
  11. Waah dr Jombang ya mas, salam kenal dr Sidoarjo, hehe,

    Taun lalu suamiku jg bolak balik SBY-Malang, buka selalu di jalan, itu pun cm air putih,, sekarang pindah ke SDA, tiap hari bisa buka bareng2 lagi,, semangat mas! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam mbak, semoga tahun depan saya juga bisa buka tiap hari sama anak istri di rumah lagi

      Delete
  12. Kalau udah yang namanya buka puasa mau dimana dan pake apa rasanya tetep aja nikmat ya mas :D

    ReplyDelete
  13. kang heru, ditunggu update annya :D

    ReplyDelete

Komentar kamu apa?