Selamat Hari Sumpah Pemuda

Selamat Hari Sumpah Pemuda
sumber dari www.belantaraindonesia.org
Post ini sedikit rada ngawur dan beresiko membangkitkan, ah sudahlah.

Oke, sebelumnya, SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA SEMUANYAAA!!!. Semoga belum terlalu terlambat kalau ucapan selamatnya baru di post sore hari begini, mungkin karena (pendapat saya nih) banyak orang-orang yang udah fokus sama kerjaanya, keluarganya, dan anaknya sudah semakin cuek dengan peringatan-peringatan seperti ini, mungkin cuma anak sekolahan yang paling bersemangat soal perayaan Hari Sumpah Pemuda. Karena saya kerja, bolehlah dapat stempel 'boleh lupa' sama tanggal bersejarah di Indonesia ini, khilaf.

Saya cuma mau posting keluh kesah saja sih sebenarnya, bukan soal Hari Sumpah Pemuda (karena jujur, baru ngeh kalau ini adalah harinya), ini soal tadi pagi, waktu naik bus ke Surabaya untuk kerja. Tiap naik bus ekonomi, pasti ada saja penjaja makanan yang berjualan, kalau ada yang beli dan makan, tahu dimana sebagian besar mereka membuang sampahnya? Ya, dibuang begitu saja, atau diselipin di sela-sela kursi penumpang atau sandarannya, hebat bener dah akalnya. Kalau begini terus kapan kita mau lebih dewasa walaupun itu hanya soal sampah, sampah kecil plastik bekas jajanan di Bus.

Kalau memang generasi lanjut, bukan lanjut usia, sudah tidak bisa diharapkan, secara dinasehati pun rasanya mereka tetap akan menjawab dengan seribu alasan, 'Sama kondektur gapapa', 'entar juga disapuin', 'udah biasa lah'. Maka seharusnya, anak muda lah yang harus memotong kebiasaan buruk tersebut, tapi kalau pelaku yang saya lihat di bus adalah anak muda? hadeh, kita mau kemana?.

Anak-anak muda Indonesia sering kali terlihat begitu mupeng untuk bisa memiliki negara yang benar-benar sedap dipandang mata. Tapi yang mereka import keliru, mereka lebih suka gaya rok mini sambil joget-joget, lebih asik bilang f*ck atau sh*t buat misuh, tapi gaya bule-bule yang lebih baik ngantongin sampah kalau tidak ada tempat sampah mereka taruh didaftar antrian.

Saya masih bisa yakin kalau ada orang yang hari ini teriak-teriak di wall fb atau tweet panjang lebar (eh karakternya terbatas) di twitter mereka soal ngucapin selamat hari sumpah pemuda, tapi lebih baik buang bungkus permen begitu saja, kecil besar sama saja. Istri juga kadang begitu, beli jajan dijalan kalau saya tidak sempat menahan sampah buat ditaruh di keranjang motor, pasti berakhir dipinggir jalan, terlempar kesana kemari (sayang maaf ya, kan sekarang udah nggak, iya kan? iya kan? hehe).

Kenapa saya begitu peduli? Ya karena saya tinggal dekat dengan sungai, tempat sampah sejuta umat yang begitu pasrah dilempari sampah-sampah rumah tangga, dan pasrah juga menjadi kambing hitam kala orang-orang bilang 'tuh kalinya meluap'. Dia meluap karena daya tampungnya berkurang, daya tampungnya berkurang karena lebih banyak diisi oleh sampah yang permanen dan susah musnah. Nah kalau orang lain seenaknya buang sampah dan saya yang harus pertama kali merasakan banjir, wah enak bener tuh tersangkanya.

Kalau orang-orang yang pada hari ini merayakan Sumpah Pemuda, yang katanya berbangsa Indonesia, yang artinya dia bangga dan cinta Tanah Air (kalau ada yang bilang 'damn, I love Indonesia' ah cinta kamu bohongan doang, palsu kayak monyet), ada baiknya rubahlah sikap kalian yang suka buang sampah sembarangan, apapun alasannya. Setidaknya kurangi sikap jelek tersebut, karena coba tengok, disana, yang orang-orangnya peduli dengan lingkungan, daerah yang tempatnya bersih, pasti membuat kalian mupeng, dan sedikit mengeluh, coba disini sebersih disana.

Selamat Hari Sumpah Pemuda, 28 Oktober 2015

48 comments:

  1. Budayakan buang sampah pada tempatnya ya ?
    Lihat saja ditempat wisata, mentang-mentang masuknya bayar terus buang sampahnya sembarangan. Emang Harga tiket masuk termasuk bayar tukang sapu :)
    Tapi ngomong-ngomong serem juga itu kalimatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kali aja semua aturan dibuat gitu keren mungkin, buang sampah di kali, ntar dijorokin sama warga ke kali, hahaha

      Delete
    2. Wah nanti bisa melanggar pasal HAM !

      Delete
  2. ya gitu deh.
    kalo bukan diri sendiri lalu siapa lagi?
    buat diri sendiri kok coba-coba sih.
    *masukin bungkus nasi padang ke dalem ransel*

    ReplyDelete
  3. Ya ampuunn spanduknya ngeri sekali, tapi sekali kali boleh dicontoh tuh biar gak pada buang sampah sembarangan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, betul betul, dilembutin ga bisa, pake cara kekerasan sekalian. eh, ga boleh

      Delete
  4. jadi bayangin kali ciliwung di jakarta, kalau pas banjir besar warganya cuma bisa nodong perhatian pada pemerintah, ngeluh kenapa banjir ga ilang2, nyalahin pemerintah yg ga sigap nurunin bantuan.. tapi pas kemarau, warganya sendiri juga tanpa rasa bersalah buang sampah di kali ciliwung.. *elus dada
    ga ada kesadaran, cuma bisa nyalahin, protes dan lain lain

    bahkan sampe ada spanduk, yang ketahuan buang sampah di kali akan kena sanksi 500 ribu pun cuma dibaca aja, prakteknya tetep buang sampah sembarangan dengan berbagai dalih.

    susah banget numbuhkan kesadaran warga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul-betul, kesadaran itu yang masih langka. Tapi terkadang ada juga masyarakat yang masih percaya mitos dengan membuang sampah tertentu seperti popok bayi ke sungai dengan harapan bayinya tidak kepanasan.

      Delete
    2. Mangkannya pemerintah selalu menyediakan tong sampah yang banyak di setiap sisi tempat umum, orang yang buang sampah sembarangan, biasanya karena bingung cari tempat sampah...

      Delete
    3. meskipun begitu, bukan jadi alasan buat kita buang sampah sembarangan, kita bisa kok menunda membuang sampah, taruh disaku baju, atau tas

      Delete
    4. meskipun begitu, bukan jadi alasan buat kita buang sampah sembarangan, kita bisa kok menunda membuang sampah, taruh disaku baju, atau tas

      Delete
    5. Iya sih Kalau sampah nya kecil memang bisa di taro ke saku, tapi sebaiknya pemerintah juga harus menyediakan lebih banyak lagi tong sampah di tempat umum...
      Supaya tidak memberatkan si penyapu jalan...

      Delete
    6. Bergembira boleh tapi setelah itu jangan memberi beban sama tukang sapu. Gaji kecil, kasihan !

      Delete
  5. Memang banyak orang yang suka membuang sampah sembarangan tanpa ada rasa bersalah, pengen di nasehati tapi takut ngga sopan...kasian orang yang menjadi korban banjir, padahal itu ulah dari orang yang tidak bertanggung jawab, salah satunya orang yang membuang sampah sembarangan... saling instropeksi diri, untuk menjadi yang lebih baik...selamat hari pahlawan mas, meskipun sudah telat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul bang, eh, hari Sumpah Pemuda bang, kalo hari pahlawan udah terlambat banget

      Delete
    2. eh iya hari sumpah pemuda... tadinya saya mau ngucapin selamat hari blogger juga, karena harinya tidak jauh dengan hari sumpah pemuda... hari pahlawan tinggal beberapa hari lagi mas...

      Delete
  6. samoah memang sepele, tapi kalau menyepelekan sampah, fatal banget akibatnya y

    ReplyDelete
    Replies
    1. sependapat, apalagi kalau sampah dimanfaatkan, ada yg bisa jadi duit

      Delete
  7. Sebenernya dikampung saya ada yang lebih Frontal lagi,,, "Cuma Anj*n* yang buang sampah Disini !!!"

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg buang sampah sambil bilang guk guk

      Delete
    2. hahahaha sepertinya begitu,,, tapi masih ada aja yang menghiraukan tulisan itu

      Delete
    3. ni efek sinetron, manusia-manusia anjing, lho

      Delete
  8. hari sumpah pemuda = hari ulang tahun ibu saya juga :D

    ReplyDelete
  9. kayanya pernah lewat jalan ini.. hehe
    harus diancam segitunya supaya nggak ada yg buang sampah sembarangan.
    seandainya aja masing2 individu mengerti cara menjaga lingkungan tempat mereka sendiri hidup dan bertumbuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. diancam pun terkadang masih cuek, ya bu, semoga..

      Delete
  10. Paling kesel yang naik mobil bagus terus buka jendela dan dibuanglah sampahnya seenaknya >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih untuk itu sampah, kalau meludah gimana ? aku pernah jadi korbannya.

      Delete
    2. meludah sih biasa,,, kalo buang popok gmn,,, sakit nya sih gak seberapa,,, harga diri coyyyy

      Delete
    3. asal nggak isi premium aja mbak. lho, hehehe
      bang irwin kena popok?

      Delete
  11. bner mas masalah sampah jgn di anggap enteng. wlau hanya nywlipin di kursi tetep aja itu kesalahn besar. selamt hari sumpah pemuda mas. harus bangkit pemuda mas

    ReplyDelete
  12. Selamat hari sumpah pemuda! :D *lebih telat lg ngucapinnya*
    Emang ya, ngeliat tempat yg bersih tanpa sampah itu bikin mupeng. Tp ya hrs membenahi dri sndri jg. Kalo aku sih, jujur ya, kdang lbih suka buang sampah taro di kantong atau tas dlu drpda buang smbarangan. Tp kalo lg khilaf suka buang smbrangan jg sih:( trutama kyak di bis atau angkot gtu. Skrg aku tobat deh, gak bakal gtu lg! ._.v

    Btw, spanduknya serem ye? Kalo di daerahku mah laen lagi "Jangan buang sampah di sini, yg buang sampah di sini berarti sama kayak an*ing"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena aku masih belum umur dan masih dalam tahap pertumbuhan menuju remaja, terasa kurang elok jika mengucapkan sumpah pemuda. Takut dikira kurang sopan.

      Delete
    2. mbak lulu: jempol dah
      bang Bumi: menuju remaja? masih unyu-unyu dong

      Delete
  13. kalo di pikir sih bener jga, banyak para muda mudi yang berkoar di medsos mengucapkan hari sumpah pemuda, padahal belum merubah sikap diri sendiri, apa lagi masalah sampah, belakang rumah saya juga sungai yang bau banyak sampahnya, padahal sudah ada plank peringatan jangan buang sampah di sungai, tapi masih tetep aja tidak punya kesadaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, apalagi musim kemarau gini, baunya tuh, hak hak hak

      Delete
  14. wahhh syerem bgt tuh kata2'y,tuh pasti krn warga sekitar keselnya udh kebangetan.dimanapun berada emang buang sampah tuh hrs pada tempatnya,ehhh hari sumpah pemuda ya?duh.. sy ga ngeh ^_^

    ReplyDelete
  15. Sy suka dgn kata2nya.... Tegas....!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkiu bang, eh tapi dibaca kan? apa kata2 dibannernya?

      Delete
  16. yang kaya gini nih pasti akan langsung lari kebirit birit sebelum membuang sampah nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, lama-lama kalau ada yang buang sampah tapi dibiarin ya ga mempan juga bang, emang harus tegas sih

      Delete

Komentar kamu apa?